Wednesday, December 31, 2014

Dimulai di Tahun 2014, Bertumbuh di Tahun 2015


Dalam hitungan menit, tahun 2014 akan berakhir dan mau tak mau kita segera beranjak menuju tahun baru 2015. Seperti biasa, saya rasa perlu untuk sedikit menengok ke belakang atas apa saja yang telah dilakukan dan belum dilakukan di tahun ini. Bagi saya, hal ini penting untuk bisa mengevaluasi diri sendiri dan sejenak merenung agar bisa bertumbuh lebih baik lagi di tahun baru 2015 nanti.


Kehidupan Sebenarnya


Bisa saja benar yang dibilang orang-orang. Katanya, kehidupan sebenar-benarnya dimulai pada dunia pasca-kampus alias setelah wisuda. Jika mengikuti kaidah itu, berarti kehidupan saya yang sebenarnya dimulai pada tahun 2014.

Sunday, August 3, 2014

Orang Bali Tak Pernah Liburan?


Orang Bali diakui pintar memandu liburan para tamu luar Bali, namun justru mereka sendiri tidak pernah liburan. Mungkin benar karena “Everyday in Bali is Holiday”, jadi orang Bali sudah merasa liburan setiap hari.


Para tamu itu bahkan sudah berkali-kali liburan ke Bali, sampai hapal tiap pengkolan. Sedangkan orang Bali masih setia saja dengan wilayahnya. Sepertinya tak tertantang untuk sesekali berlibur ke negeri para tamu itu. Benar kata orang, orang Bali itu tipe orang yang setia.

Wednesday, July 23, 2014

Kalah Main Catur

22 Juli 2014.

chess kid

"Kami menolak hasil Pilpres 2014. Kami menarik diri dari proses ini !"

Sangat disayangkan, sosok patriot dan kesatrya itu menolak hasil pilpres dan secara terbuka menarik diri dari proses demokrasi di detik-detik terakhir pengumumuman penetapan dari KPU.


Saya tidak habis pikir. Mengapa beliau melakukan ini? Makin kesini, ekspektasi positif saya terhadap beliau semakin tak pantas. Rasanya, saya makin tidak tepat menilai beliau. Kenapa beliau jadi cengeng dan drama begini. Sungguh saya tak menyangka beliau memilih sikap seperti ini. Apa yang bisa diharapkan dari seorang capres 'tegas, patriotik dan berwibawa' yang mendadak mundur dari kompetisi politik sebelum kompetisi itu selesai?

Tuesday, July 8, 2014

Gara Gara Jokowi

[caption id="attachment_1408" align="aligncenter" width="480"]Foto Konser Salam 2 Jari di GBK Foto Konser Salam 2 Jari di GBK[/caption]

Riuh copras capres kali ini sunggulah menarik. Banyak pelajaran politik yg bisa saya dapatkan. Pendidikan politik cantik yg jarang saya dapatkan sebelumnya. Inilah sejarah baru dalam wajah politik negeri. Saya menyaksikan sejarah. Kelak, akan menjadi cerita manis untuk anak cucu saya. Titik awal ketika politik sudah tidak norak dan membosankan lagi.


Jika suara rakyat adalah suara tuhan, artinya satu suara saya amatlah berharga. Maka dari itu, tak akan saya sia-siakan.


Maka, saya akan memilih Jokowi. Saya tugaskan beliau menjadi pemimpin.


Karena gara-gara beliau lah semua ini bisa terjadi.

Sudah 23 Tahun

[caption id="attachment_1402" align="alignleft" width="171"] Saya waktu TK[/caption]

2 Juli 2014.

Astaga, saya sudah 23 tahun. Belum banyak yang telah saya lakukan. Belum banyak yang bisa saya lakukan. Berbagai harapan dan cita-cita  pribadi masih menggantung di bintang, ingin segera saya capai. Ah, tapi masih terlalu dini. Masih jauh. Perjalanan justru baru dimulai. Minimal, pencapaian yang mungkin bisa dibanggakan di umur 23 tahun ini tentang nama saya yang sudah memakai titel Sarjana. Hihi.

Saya sadari di usia yang sudah 23 tahun ini, harus mulai perlahan menjalani hidup dengan mandiri. Konkritnya, mulai 'melepas' ketergantungan dengan orang tua, apalagi sekarang sudah lulus kuliah. Semoga saya bisa. Pelan-pelan.

23 Tahun. Terimakasih untuk apa saja yang sudah terjadi. Dan untuk apa yang akan terjadi di depan, saya siap.

Terimakasih ucapan dan doa dari orang-orang terdekat. Semoga pikiran baik datang dari segala penjuru.

 

 

Friday, June 13, 2014

Kita adalah Harapan

joko-widodo




“Buta yang terburuk adalah buta politik, dia tidak mendengar, tidak berbicara, dan tidak berpartisipasi dalam peristiwa politik. Dia tidak tau bahwa biaya hidup, harga kacang, harga ikan, harga tepung, biaya sewa, harga sepatu dan obat, semua tergantung pada keputusan politik. Orang yang buta politik begitu bodoh sehingga dia bangga dan membusungkan dadanya mengatakan bahwa dia membenci politik. Si dungu tidak tau bahwa dari kebodohan politiknya lahir pelacur, anak terlantar, dan pencuri terburuk dari semua pencuri, politisi buruk, rusaknya perusahaan nasional dan multinasional” - Bertolt Brecht



Wajah perpolitikan negeri sudah sedemikian suram. Partai politik yang seyogyanya memperjuangkan aspirasi rakyat, malah sebaliknya justru mempertontonkan perilaku politik yang kurang elok. Apapun dilakukan untuk memperoleh dukungan. Masa bodo yang penting ambisi kekuasaan tercapai.

Wednesday, June 11, 2014

Orang Baik Jangan Diam


Pernyataan sakti dari Anies Baswedan itu selalu terngiang di pikiran saya. Dalam berbagai kesempatan, kalimat tersebut selalu diulang-ulang oleh beliau. Ada lagi yang lain, beliau sering mengatakan “Kita harus mendorong orang baik agar bersedia memasuki arena politik”. Intinya, beliau menyatakan bahwa politik akan mempengaruhi banyak orang, oleh karena itu, mari kita jangan diam saja dan bersikap apatis, mari dukung orang baik untuk kita beri amanah memimpin negeri ini. Coba deh simak pernyataan sikap beliau di sini  dan sini  


Sering saya mengangguk, artinya setuju, berkali-kali setuju, tapi sekaligus tidak tenang. Sempat terpikir untuk tidak ikut-ikutan berkomentar tentang copras capres, tapi akhirnya tidak bisa. Pernyataan Anies Baswedan itu selalu menampar saya.


Sebagai anak muda yang cinta negeri, saya juga harusnya berkontribusi. Jangan diam saja. Apalagi malah membuat status “netral” di facebook, misal “Ngapain sih ribut-ribut copras capres, berisik tau, toh siapapun presidennya, kamu dan saya tidak bakalan dapet apa-apa”. -Anak muda yang itu mungkin lupa bahwa suaranya di pilpres akan turut serta menentukan nasib orang lain yang ingin hidupnya berubah lebih baik.


Anies_Baswedan_Orang_Baik_Masuk_Politik


Tiba-tiba saya merasa bersalah. Saya belum melakukan apa-apa untuk mendorong orang baik. Maka, sekarang saatnya, mumpung belum telat. Setelah postingan ini saya akan menulis dan berkomentar untuk pemilihan presiden kali ini sebagai salah satu bagian dari anak muda yang tidak akan diam dan mendiamkan.


Netral ga selalu keren kok, Bro!

Friday, May 23, 2014

Film Pendek - Indonesia Masih Subuh



Akhirnya kita percaya diri untuk mengunggah film amatiran ini ke youtube.

Setelah  sekian lama, akhirnya film pendek berjudul "Indonesia Masih Subuh" rilis di youtube. Padahal. proses pengambilan gambar dilakukan lebih dari setahun yang lalu, Maret 2013. Kemudian, proses kreatif kita buntu ketika proses editing. Banyak scene yang tidak sesuai dengan rencana pada storyboard. Ending film juga kita bingung sendiri  mau dibawa kemana. Akhirnya kita biarkan begitu saja file video mengendap di rimba folder-folder hardisk. Tak pernah tersentuh lagi. Hampir kadaluarsa. Karena mood untuk menyelesaikannya sudah hilang.

Ya memang begitu. Bisa dibilang film ini hampir gagal produksi. Semangat crew sudah hilang. Tapi berkat kreatifitas (baca: nekad) sutradara Lanang Sumarjana film ini dipaksa agar selesai. Semua kekurangan sebelumnya diolah sedemikian rupa agar bisa menjadi cerita utuh, minimal mendekati maksud awal si pembuat  ide cerita Fauzan Hasbi.

Saturday, February 1, 2014

Bunga dari Tika

Tika memang ada-ada saja


Tika tahu banget gimana cara saya bersenang-senang. Gimana cara menyenangkan saya. Tika memang begitu. Suka sekali memberi kejutan kepada orang terdekatnya. Makanya, banyak orang yang menyayanginya. Ini bunga spesial dari Tika untuk saya. Sumber dari blognya ini. Apa tulisan ini berlebihan? Mungkin saja. Tapi setidaknya dia tahu betul apa yang saya pikirkan dan lakukan selama ini. Thanks, Tik!




Untuk kamu yang terlalu biasa


Ini sebuah hadiah, tulisan yang akan menyiratkan perjuangan seorang perantau. Dimana sekitar lima jam yang lalu akhirnya ia melepas status penganggurannya. Selamat ya.


Ya, dia Made Bhela Sanji Buana.



Seorang yang paling happening di hidupku setahun lebih ini. Seorang yang tidak pernah lepas dari benakku dan semua lalu lalang pikiranku setahun lebih. Bukan karena cinta, tapi karena inspirasi dan pembelajaran hidup yang kami retaskan bersama.


Hari ini tepat tanggal 22 Januari 2014, Tuhan mengabulkan doanya. Doa yang selama ini menjadi kegelisahan sekaligus balas dendam pembuktian akan keputusannya merantau sekitar empat tahun yang lalu. Keputusan yang tidak biasa di keluarganya, yang jauh dari pemikiran akan perjuangan merantau. Yang mungkin tidak seperti kebanyakan mahasiswa lainnya. Aku tahu benar bagaimana ia meyakinkan kedua orangtuanya bahwa keinginannya merantau adalah suatu hal yang akan membuahkan hasil di masa depan nanti, yang akan mengangkat dan melambungkan nama keluarganya di Kampung Jembrana. 

Sarjana Jogja

Ah, harusnya banyak sekali yang bisa saya ceritakan


Terakhir cerita di blog pada tanggal 1 Oktober 2013 tentang akhirnya saya lulus Sarjana Teknik. Setelah itu banyak kejadian penting yang terjadi di hidup saya. Namun, sayang sekali saya tidak rajin menuliskannya ke dalam blog. Tapi tidak apa-apa. Saya selalu tidak lupa untuk memposting cerita/foto di media sosial lainnya --untuk nantinya siapa tahu bisa dijadikan cerita secara runut-. Dokumentasi hidup. Salah satunya saya rajin posting foto moment penting di akun instagram dan twitter saya. Media sosial favorit karena kita bisa membuat linimasa hidup yang tersimpan rapi di dunia maya, lengkap dengan waktu postingnya. Ya, bagi saya begitu. Mari biarkan saya bercerita..


Wisuda


16 November 2013 akhirnya orangtua datang ke Jogja. Sebuah moment yang sejak 4 tahun lalu saya tunggu-tunggu. Ini moment pertama kalinya. Senang sekali bisa mengenalkan Jogja kepada orang tua. Nyaman. Begitu kata ibuk saya. Bapak saya juga mengamini. Ya memang, siapa yang ga betah tinggal di Jogja? Sebuah kota romantis berhati nyaman. Jauh sebelum hari itu, saya sudah membuat semacam itinerary/jadwal perjalanan gitu. Saya sudah merencanakan kemana dan apa saja yang wajib orang tua saya kunjungi. Saya lakukan ini semata-mata untuk memuaskan orang tua. Saya senang sekali melakukan ini.


18 November 2013 acara pelepasan wisudawan/yudisium di kampus saya. Jurusan Teknik Arsitektur dan Perencanaan UGM (JUTAP UGM). Akhirnya orang tua bisa melihat dimana dan bagaimana bentuk kampus tempat anaknya berkuliah 4 tahun belakangan ini. Ah, senang sekali. Saya memperkenalkan semuanya. Apa saja yang biasanya saya lakukan di kampus itu. Bapak dan ibuk berkenalan dengan teman-teman saya, mulai mengakrabi suasana kampus yang adem, serta tidak ketinggalan berjabat tangan dengan para dosen dan orang tua mahasiswa yang lain.




[caption id="attachment_1297" align="aligncenter" width="300"]Pelepasan Wisudawan JUTAP UGM : 18 November 2013 Pelepasan Wisudawan JUTAP UGM : 18 November 2013[/caption]

19 November 2013. Moment puncak, dimana saya mengenakan seperangkat toga. Sarjana. Saya resmi menjadi seorang Sarjana Teknik lulusan UGM. Nama saya menjadi salah satu nama yang dipanggil protokoler wisudawan dalam upacara penuh hikmat nan sakral Wisuda Program Sarjana UGM periode I Tahun Akademik 2013/2014. Kampus orang-orang hebat. Saya bersalaman dengan dekan Fakultas Teknik UGM. Duduk rapi dan kepanasan bersama ribuan wisudawan pada saat itu. Tidak jarang saya merinding rinding oleh atmosfer yang tercipta disana.